Sabtu, 23 Juni 2012

Formal vs Informal Menulis Styles


Siapa Audiens Anda?
Sebelum Anda mulai menulis artikel apapun, salah satu hal pertama yang perlu Anda tanyakan pada diri Anda adalah "Siapakah audiens saya?"
Berikut adalah primer cepat untuk membantu Anda menjawab pertanyaan tersebut (yang dapat cukup rumit satu):
  1. Apakah ada tingkat keakraban antara Anda dan audiens Anda?
  2. Apakah Anda menulis untuk rekan atau orang lain?
  3. Bagaimana mereka mengharapkan untuk menerima pesan ini?
  4. Apakah mereka mencari beberapa tingkat interaksi?
  5. Apakah mereka lebih tertarik pada cara bicara yang dengan pesan langsung?
  6. Apa hubungan mereka dengan topik?
  7. Apakah untuk bisnis mereka / mata pencaharian?
Menjawab setiap pertanyaan ini akan menempatkan Anda di jalur untuk mencari tahu bagaimana formal (atau informal) tulisan Anda seharusnya.
Sebuah tulisan informal, gaya menunjukkan tingkat keakraban dan kepribadian yang membedakannya.Sementara itu, menulis formal paling sering terjadi pada topik serius dengan cara yang langsung dan ringkas.
Masing-masing gaya memiliki kelebihan sendiri. Penggunaannya tergantung pada nada Anda mencoba untuk mengatur. Untuk mendapatkan pemahaman lebih baik tentang perbedaan antara menulis formal dan informal, berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:
Informal
  • Sehari-hari - tulisan Informal mengambil karakteristik percakapan lisan. Tulisan informal mencakup hal-hal seperti slang, kiasan, sintaks yang rusak, dll juga mengambil nada pribadi dimana Anda berbicara langsung kepada audiens Anda. Anda dapat menggunakan orang pertama ATAU ketiga point-of-view, dan Anda cenderung untuk mengatasi pembaca menggunakan kata ganti orang kedua (misalnya Anda, Anda).
     
  • Sederhana - kalimat pendek yang dapat diterima dan kadang-kadang penting untuk membuat sebuah titik dalam penulisan informal. Dengan demikian, mungkin ada kalimat lengkap atau elipsis untuk membuat poin. Juga, cobalah untuk menyimpan "kata dolar lima" untuk pengaturan yang lebih formal. Jika Anda menggunakan jargon industri, menjelaskannya.
     
  • Kontraksi / Singkatan - Kata-kata dapat disederhanakan menggunakan kontraksi (misalnya Anda, tidak bisa, itu) dan singkatan (misalnya TV, foto) bila memungkinkan.
     
  • Empati / Emosi - Penulis dapat menunjukkan empati terhadap pembaca tentang kompleksitas pemikiran dan membantu mereka melalui kompleksitas itu.
Resmi
  • Kompleks - kalimat yang lebih panjang cenderung lebih umum secara tertulis formal. Anda harus menyeluruh mungkin dengan pendekatan Anda untuk setiap topik ketika Anda menggunakan gaya formal. Setiap titik utama perlu diperkenalkan, menguraikan dan menyimpulkan.
     
  • Tujuan - poin utama Negara percaya diri dan menawarkan argumen dukungan penuh. Gaya menulis formal menunjukkan rentang yang terbatas emosi. Ini menghindari tanda baca seperti tanda seru emotif, elipsis, dll, kecuali mereka sedang dikutip dari sumber lain.
     
  • Kendali Kata - Tidak ada kontraksi atau singkatan untuk menyederhanakan kata-kata.
     
  • Orang Ketiga - Tidak gaya penulisan pribadi, penulis formal semacam terputus dari topik melakukan pengamatan.
Jadi, yang dari label ini cocok dengan gaya tulisan Anda? Sekali lagi, tidak ada "benar" atau "salah", ini merupakan latihan untuk membuat Anda berpikir tentang gaya penulisan Anda sendiri.
Tinggalkan komentar untuk berbagi pikiran Anda dan di mana Anda jatuh antara gaya formal dan informal.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar